Return to the talk Return to talk

Transcript

Select language

Translated by Antonius Yudi Sendjaja
Reviewed by Herwindy Maria Tedjaatmadja

0:11 Saya menghabiskan seluruh hidup saya baik di sekolah, dalam perjalanan ke sekolah, atau berbicara tentang apa yang terjadi di sekolah. Kedua orang tua saya adalah pendidik, kakek dan nenek dari ibu saya juga pendidik, dan selama 40 tahun terakhir saya telah melakukan hal yang sama. Jadi tidak perlu dikatakan lagi, selama bertahun-tahun itu saya berkesempatan melihat reformasi pendidikan dari banyak sudut pandang. Beberapa reformasi itu bagus. Beberapa lainnya tidak begitu bagus. Dan kita tahu mengapa ada anak-anak yang putus sekolah, Kita tahu mengapa anak-anak tidak belajar. Bisa jadi karena kemiskinan, tingkat kehadiran yang rendah, pengaruh teman yang buruk. Kita tahu alasannya. Namun satu hal yang tidak pernah kita diskusikan atau benar-benar kita diskusikan adalah nilai dan pentingnya hubungan antarmanusia, hubungan.

1:07 James Comer berkata bahwa tidak ada pembelajaran penting yang dapat terjadi tanpa hubungan yang penting. George Washington Carver berkata bahwa belajar adalah memahami hubungan. Semua yang ada di ruangan ini telah terpengaruh oleh guru atau orang dewasa di sekitar mereka. Selama bertahun-tahun, saya telah melihat orang-orang mengajar. Saya melihat para pengajar terbaik dan terburuk.

1:33 Suatu kali seorang rekan saya berkata, "Mereka tidak membayar saya untuk menyukai anak-anak. Mereka membayar saya untuk mengajar. Anak-anak harus belajar. Saya harus mengajar, mereka belajar. Selesai."

1:44 Saya menjawab, "Anda tahu, anak-anak tidak belajar dari orang yang tidak mereka sukai."

1:50 (Tawa) (Tepuk tangan)

1:58 Dia berkata, "Itu hanya omong kosong."

2:01 Dan saya mengatakan, "Tahun ini akan sangat panjang dan berat bagimu."

2:07 Tidak perlu dikatakan lagi kalau itu benar. Beberapa orang berpikir membangun suatu hubungan adalah bakat yang Anda miliki atau tidak miliki. Saya pikir Stephen Covey memiliki gagasan yang tepat. Katanya Anda harus melakukan beberapa hal sederhana seperti berusaha memahami terlebih dahulu dan bukan untuk dimengerti, hal-hal sederhana seperti meminta maaf. Apa Anda pernah memikirkannya? Katakan maaf kepada anak Anda, mereka akan terkejut.

2:32 Saya pernah mengajar tentang perbandingan. Matematika saya tidak terlalu bagus, namun saya berusaha meningkatkannya. Saya kembali dan melihat pada edisi guru itu dan ternyata semua yang telah saya ajarkan salah. (Tawa)

2:44 Jadi hari berikutnya saya kembali dan berkata, "Anak-anak, saya harus meminta maaf. Apa yang saya ajarkan semuanya salah. Saya minta maaf."

2:53 Mereka berkata, "Tidak apa-apa, Bu Pierson. Anda terlihat sangat bersemangat, jadi kami biarkan." (Tawa) (Tepuk tangan)

3:01 Saya pernah mengajar kelas dengan anak-anak yang lemah secara akademik sampai saya berteriak. Karena saya bingung bagaimana saya akan membawa anak-anak ini dalam sembilan bulan, dari kondisi mereka sekarang sampai kondisi mereka seharusnya? Dan itu sulit, sangat berat. Bagaimana saya meningkatkan kepercayaan diri dan prestasi akademik anak-anak ini sekaligus?

3:26 Suatu saat saya mendapat ide cemerlang. Saya mengatakan kepada para murid saya, "Anda dipilih untuk berada di kelas ini karena saya adalah guru terbaik dan kalian adalah murid terbaik yang mereka kumpulkan sehingga kita bisa menjadi contoh bagi semua orang."

3:41 Salah satu murid berkata, "Sungguh?" (Tawa)

3:46 Saya menjawab, "Sungguh. Kita harus memberi contoh kepada kelas-kelas lain, sehingga saat kita berjalan di aula orang-orang akan melihat kita, sehingga kalian tidak boleh ribut. Kalian hanya perlu berlagak sombong." Dan saya memberikan ungkapan, "Saya adalah seseorang. Saat datang saya adalah seseorang dan saat pergi saya akan menjadi seseorang yang lebih baik. Saya kuat dan berkuasa. Saya layak mendapatkan pendidikan di sini. Ada hal yang harus saya kerjakan, orang yang harus saya beri kesan dan tempat yang harus saya datangi."

4:12 Mereka berkata, "Ya!"`

4:15 Jika Anda sering mengatakannya, hal itu akan menjadi bagian dari Anda.

4:20 Sehingga -- (Tepuk tangan) Saya memberikan kuis, 20 pertanyaan, Seorang murid salah menjawab 18 pertanyaan. Saya menulis "+2" di kertas ujiannya dan sebuah senyum besar.

4:38 Katanya, "Bu Pierson, apa ini F?"

4:42 Saya jawab, "Iya."

4:44 Katanya, "Lalu mengapa ada senyuman di sini?"

4:48 Saya menjawab, "Karena ada kemajuan. Kau menjawab 2 pertanyaan dengan benar. Tidak salah semua." Saya berkata, "Saat kita ulang lagi, apa kau bisa lebih baik?"

4:57 Katanya, "Bisa, saya akan lebih baik lagi."

5:00 Anda lihat: "-18" menyedot seluruh hidup Anda. "+2" adalah "Saya tidak terlalu buruk." (Tawa) (Tepuk tangan)

5:11 Selama bertahun-tahun saya melihat ibu saya mengulangi materi selama minggu tenang, pergi ke rumah para murid di sore hari, membeli sisir, sikat, selai kacang, dan kue kering di dalam lacinya untuk para murid yang perlu makan, serta lap dan sabun bagi anak-anak yang aromanya kurang sedap. Sulit mengajar anak-anak yang beraroma tidak sedap. Dan anak-anak bisa bertindak kejam. Jadi ibu menyimpan barang-barang itu di mejanya dan bertahun-tahun kemudian, setelah pensiun saya melihat beberapa anak yang sama datang dan berkata kepadanya, "Anda tahu, Bu Walker, Anda membuat hidup saya berbeda. Anda membuat saya berhasil. Anda membuat saya merasa bahwa saya adalah seseorang walau saya tahu, di dalam, saya bukan. Dan saya ingin Anda melihat seperti apa saya sekarang."

5:57 Dan saat ibu saya meninggal 2 tahun yang lalu pada usia 92 tahun ada begitu banyak murid yang menghadiri pemakamannya, hal itu membuat saya menangis, bukan karena ibu meninggal, namun karena ibu meninggalkan warisan hubungan yang tidak akan pernah hilang.

6:12 Dapatkah kita memiliki hubungan lebih banyak lagi? Sudah pasti. Apakah Anda akan menyukai semua murid Anda? Tentu tidak. Dan Anda tahu murid yang paling sulit tidak pernah membolos. (Tawa) Tidak akan. Anda tidak akan menyukai mereka semua dan murid yang sulit datang untuk sebuah alasan. Itulah hubungannya. Dan walaupun Anda tidak akan menyukai semua murid itu, kuncinya adalah, mereka tidak akan pernah tahu. Jadi guru harus menjadi aktor dan aktris hebat dan kita pergi bekerja saat kita tidak ingin bekerja, kita mendengarkan kebijakan yang tidak masuk akal, namun kita tetap mengajar. Kita tetap mengajar, karena itulah yang kita lakukan.

6:59 Belajar dan mengajar harus membawa kebahagiaan. Betapa hebatnya dunia kita jika ada anak-anak yang tidak takut untuk mengambil resiko, tidak takut untuk berpikir, dan memiliki seorang juara? Setiap anak layak memiliki seorang juara, seorang dewasa yang tidak pernah menyerah mengajar mereka, yang memahami kekuatan dari hubungan, dan bersikeras bahwa mereka akan menjadi sebaik mungkin.

7:23 Apakah pekerjaan ini sulit? Ayo bertaruh. Namun ini bukannya hal yang tidak mungkin. Kita dapat melakukannya. Kita adalah para pendidik. Kita dilahirkan untuk membuat perbedaan.

7:35 Terima kasih banyak.

7:36 (Tepuk tangan)